:: Tiga Nasehat Sayidina ALI agar kita menjadi orang pintar (tidak mudah lupa) ::

Oleh : Budi Wibowo

 
Latar belakang Sayidina Ali KWH
Sayidina Ali KWH adalah salah satu sahabat yang tidak pernah mengenyam didikan jahiliyah karena sejak masa kecilnya mendapat bimbingan langsung dari Nabi SAW.   Dia adalah putera Paman Nabi SAW yang bernama Abu Tholib.   Kita dapat membayangkan betapa  Ali faham betul  karakter Nabi SAW sebagaimana kita faham benar  karakter saudara dan orang tua kita.  Maka menjadi keniscayaan jika Sayidina Ali terbentuk sebagai sosok yang menggambarkan ”begitulah sebenarnya seorang Muslim yang dikehendaki Allah SWT”.   Begitu mulianya Ali hingga Nabi bersabda;
Aku adalah (ibarat) Kota Ilmu dan Ali  pintu gerbang-nya, barang siapa hendak mendapatkan ilmu maka datangilah melalui pintu itu. (HR. Aqil,Ibn ’Adiy, Thobroni, Al Hakim dari Ibn Abas dan Jabir)  1
Maka tidak salah jika kita hendak memperdalam  Islam  pesan, ucapan dan tindakan Ali KWH sebagai rujukan  pembuka sebelum mempelajari khasanah Islam  lebih luas.   Mari kita pelajari  satu dari sekian banyak ucapan Sayidina Ali KWH, berikut;
“Ali KWH berkata:”Ada tiga hal yang dapat menambah / memindahkan hafalan ke dalam otak dan hati;  siwak (gosok gigi), berpuasa dan membaca Al Qur’an.”  2
***
Pembahasan

1.   Tentang siwak.
Nabi bersabda :
“Sekiranya aku tidak memberatkan umatku, niscaya aku perintahkan mereka bersugi (gosok gigi) pada tiap kali  (akan) sembahyang. (HR Bukhori dan Muslim). 3
Islam mengajarkan kebersihan karena Allah SWT menyukai kebersihan.  Kebersihan mencakup kebersihan lingkungan dan badan di antaranya  adalah kebersihan mulut.  Itulah sebab  Allah SWT menurunkan air, Allah SWT menyukai  orang-orang yang bersih.
Dan Ia turunkan atas kamu air dari langit untuk ia bersihkan kamu dengannya.” (QS Al Anfal:8:11)
“Sesungguhnya Allah SWT suka kepada orang-orang yang suka bertaubat dan suka kepada orang-orang yang bersih.”(QS Al Baqarah :2:222)
Dari kemajuan teknologi  beberapa peniliti menyatakan bahwa penyakit lupa (dementia)  erat kaitannya dengan kesehatan gigi.   Maka benar jika Ali menganjurkan  rajin menggosok gigi / selalu menjaga kesehatan mulut bila seseorang  hendak memelihara hafalan atau pelajaran ke dalam otak  atau  jiwanya.   Ucapan Rasul dan Ali tersebut sangat erat kaitannya  dengan Firman Allah SWT tertulis di atas.
2.    Tentang berpuasa.
Nabi bersabda:
“Puasalah kalian, niscaya kalian sehat (Diriwayatkan Ibnu As-Suni dan Abu Nu’aim, sanad Hasan Menurut Imam Suyuti). 4
Puasa membuat orang menjadi sabar (telaten/tekun) selain sabar juga membuat badan sehat karena  puasa dapat mengurangi kegemukan atau timbunan lemak dalam badan.  Dari Ilmu kedokteran telah ditemukan bahwa ternyata puasa merupakan salah satu cara penghilangan racun dalam tubuh (detoksifikasi).
3.   Tentang membaca Alqur’an
Ingatlah hanya dengan mengingat Allah SWT hati menjadi tentram.”(QS Ar Ra’d :13:28)
Membaca Alqur’an termasuk dzikrullah, yakni mengingat, mempelajari dan menyebut nama Allah SWT.  Nun tasjid pada kalimat (تَطْمَئِنُّ ) mennjukkan kesungguhan.  Maka Allah SWT benar-benar akan menjadikan orang yang membaca alqur’an hatinya tenang.
***
Kesimpulan
Bila kita selalu menjaga kesehatan gigi dan mulut niscaya badan kita sehat,  bila badan kita sehat dengan jiwa yang tenang niscaya kita akan mudah  menangkap pelajaran atau menancapkan hafalan.   Atau dengan kata lain dengan membiasakan (mendawamkan) pelaksanaan 3  (tiga) nasehat yang di anjurkan Sayidina Ali KWH, insyaAllah kita tidak mudah terserang penyakit lupa (pikun) atau dengan kata lain kita akan menjadi orang  yang pintar.
 
WaAllhu ’Alamu bishawab
PUSTAKA
Al Qur’an Karim.
1  Imam Suyuti. _______. Al Jaami‘ush Shogir. Juz    I    Maktab   Dar Ihya Alkitab 
           Arabiyah. Indonesia. Hal. 108.
2 Nawawi bin Umar, Muhammad.______. Nashaihul Ibad. Maktab Dar Ihya Arabiyah. Indonesia   Hal. 15.         
3  Imam  Suyuti. _______. Al Jaami‘ush Shogir.Juz  II.    Maktab   Dar Ihya Alkitab 
          Arabiyah. Indonesia. Hal. 132.
4  Imam Suyuti. _______. Al Jaami‘ush Shogir. Juz   II.    Maktab   Dar Ihya Alkitab 

           Arabiyah. Indonesia. Hal. 46.

sumber http://kutbah.blogspot.com/2013/11/tiga-nasehat-sayidina-ali-kwh-agar-kita.html

Husnu-ZHAN : BerKEYAKINAN, BUKAN Bersangka baik

oleh : Moh. Sofwan Abbas

Kesalahan dalam mengartikan sebuah istilah dalam Al-Qur’an, bisa membuat kesalahan persepsi, yang berujung pada kesalahan dalam mengamalkannya. Oleh karena itu, hendaknya kita memahami istilah tersebut sesuai dengan ketentuan yang benar.

Fenomena sangat sulitnya mendapatkan kepercayaan dari orang lain saat ini, hendaknya membuat kita bertanya, apakah hal tersebut disebabkan kesalahan kita dalam memahami istilah “husnu-zhan”? Karena, walaupun Allah swt. telah memerintahkan husnu-zhan, banyak umat Islam yang menyepelekan.

Makna Husnu-Zhan dan Su’u-Zhan

Dalam bahasa Arab, “zhan” bermakna hal yang diketahui dari tanda-tanda. Seperti orang yang mengatakan, “Akan turun hujan,” setelah dia melihat langit mendung. Tidak ada kepastian akan turun hujan. Perkataan itu hanyalah kesimpulan yang diambil dari tanda-tanda.

Sedangkan dalam Al-Qur’an, kata “zhan” mempunyai makna lebih dari satu. Pertama, menuduh, seperti menuduh orang lain berbuat jahat tanpa bukti (Al-Hujurat: 12). Kedua, taklid buta, seperti orang-orang musyrikin yang menolak ajaran Rasulullah saw. yang mempunyai banyak bukti kebenaran, dan sebaliknya mengikuti ajaran syirik yang hanya berdasarkan mitos (Yunus; 66). Ketiga, yakin, seperti orang yang meyakini kematian pasti akan melaksanakan shalat dengan khusyuk (Al-Baqarah: 46).

Dapat disimpulkan, bahwa kata “zhan” bisa bermakna ragu dan yakin. Bagaimana menentukan salah satu makna tersebut? Ulama tafsir menyebutkan kaidah; dalam konteks keburukan, “zhan” bermakna ragu dan sangkaan. Sedangkan dalam konteks kebaikan, “zhan” bermakna yakin. Banyak ayat Al-Qur’an yang menguatkan kaidah ini.

Maka, karena konteksnya adalah buruk, su’u-zhan bermakna bersangka buruk. Lalu karena konteksnya kebaikan, husnu-zhan bermakna berkeyakinan baik, bukan bersangka baik.

Kenapa Harus Berkeyakinan Baik?

Kepada sesama muslim, kita harus selalu berkeyakinan baik. Karena selama masih beriman, imannya akan memerintahkan taat kepada Allah swt., dan menjauhi apa yang dilarang-Nya. Itu pasti dan yakin. Lalu hendaknya kita tidak memvonisnya berbuat buruk selagi belum ada pengakuan atau bukti-bukti yang nyata.

Inilah husnu-zhan; mengedepankan keyakinan baik, bukan mengedepankan sangkaan baik. Karena kalau mengedepankan keyakinan baik, berarti kita belum memvonis orang berbuat buruk, lantaran kita masih yakin orang tersebut baik. Kita baru akan memvonisnya berbuat buruk jika ada pengakuan atau bukti nyata.

Tapi kalau kita mengedepankan sangkaan baik, maka yang terjadi adalah sebaliknya; kita sudah memvonisnya berbuat buruk. Kita baru akan mengatakan dia tidak berbuat buruk kalau ada hal yang membuktikannya.

Husnu-zhan Allah swt. perintahkan dalam ayat: “Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak berkeyakinan baik kepada sesama mereka? Dan (mengapa mereka tidak) berkata: “Ini adalah berita yang dijungkir-balikkan?” [An-Nur: 12].

Ayat ini turun setelah terjadi penyebaran isu bahwa Ibunda ‘Aisyah ra. berbuat mesum dengan Sofwan bin Al-Mu’athal ra. Banyak umat Islam yang terpengaruh dengan isu tersebut. Allah swt. memberi petunjuk agar umat Islam berhusnu-zhan, meyakini kesucian Ibunda ‘Aisyah ra. selagi belum ada pengakuan dan bukti nyata. Itulah maksud yang benar.

Allah swt. memerintahkan kita berhusnu-zhan disebabkan keterbatasan kita sebagai manusia. Kita tidak bisa mengetahui saudara kita secara utuh. Yang bisa kita nilai juga sekadar perbuatan lahir, sedangkan niat sama sekali tidak kita ketahui. Ketika melihatnya berbicara dengan seorang perempuan misalnya, kita tidak mengetahui bahwa ternyata perempuan itu adalah adiknya, atau ibunya, atau isterinya. Kita juga tidak mengetahui alasan dan niat yang membuatnya berbicara dengan perempuan tersebut.

Bagaimana Bisa Berhusnu-Zhan?

Allah swt. lah yang memiliki hati kita, hendaknya kita memohon kepada-Nya untuk membersihkan hati dari sangkaan buruk, dan menumbuhkan keinginan untuk berhusnu-zhan.

Selalu berusaha untuk mencarikan alasan kenapa saudara kita berbuat hal yang kita nilai buruk, bahkan dalam kondisi yang sangat sulit sekali pun. Seorang ulama berkata, “Jika aku melihat saudaraku sedang memegang segelas khamar, dan ada air menetes dari bibirnya, aku tetap berhusnu-zhan; jangan-jangan dia cuma berkumur-kumur, atau itu bukan khamar tapi air biasa.”

Selanjutnya setiap muslim hendaknya bekerja sama menghilangkan kesempatan untuk munculnya su’u-zhan. Yaitu dengan menjauhkan diri dari hal-hal yang rentan menjadi objek su’u-zhan. Rasulullah saw. pernah berjalan bersama Ibunda Shafiyah ra. Dua orang sahabat melihat hal itu, lalu menghindar ke pinggir jalan. Rasulullah saw. lalu memanggil mereka, “Janganlah kalian bersu’u-zhan. Ini adalah Ibunda Shafiyah.” Mereka menjawab, “Demi Allah, tidak mungkin kami bersu’u-zhan kepada engkau.” Rasulullah saw. kembali bersabda, “Tapi setan mengalir pada diri manusia seperti aliran darah. Aku khawatir ketika kalian lengah, dia akan menghembuskan godaan untuk bersu’u-zhan.” [msa/dakwatuna].

:: Kapal Besar TAWAKKAL ::

Image

oleh: Moh. Sofwan Abbas

Selain sebagai cahaya, keimanan juga merupakan kekuatan. Seorang manusia yang berhasil mendapatkan keimanan yang hakiki akan dapat menantang seluruh makhluk selainnya, dan akan berhasil keluar dari sempitnya kehidupan yang penuh dengan musibah. Itu semua dilakukan dengan meminta kekuatan dari keimanan. Hingga dia pun dapat berlayar dengan bahtera kehidupan, mengarungi ombak-ombak peristiwa yang kadang dapat memukul dengan begitu keras.

Dia berhasil melakukan itu semua dengan selamat dan hati tenang, seraya berucap: “Aku bertawakkal kepada Allah SWT.” Seluruh beban hidup diyakininya sebagai amanah yang kemudian diserahkan kepada Yang Maha Kuasa Atas Segala Sesuatu. Hingga dia pun dapat melampaui perjalanan hidup ini dengan tenang, tanpa keresahan yang berarti, sampai memasuki alam barzakh untuk kemudian beristirahat. Dari tempat peristirahatan ini, dia dapat terbang menuju surga yang penuh dengan kebahagiaan yang abadi.

Namun jika manusia tidak mau bertawakkal kepada Allah, dia tidak akan dapat terbang mengangkasa ke surga, bahkan beban yang ada di dirinya akan menariknya turun ke derajat yang paling rendah.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwasanya keimanan itu meniscayakan adanya tauhid atau pengesaan. Lalu pengesaan itu akan membawa kepada penyerahan diri. Selanjutnya, penyerahan diri ini akan mewujudkan penggantungan harapan (tawakkal). Dan terakhir, penggantungan harapan ini akan memudahkan jalan menuju kebahagiaan akhirat. Janganlah kita mengira bahwa tawakkal adalah sebuah penolakan terhadap usaha manusia. Penolakan yang penuh. Tapi, tawakkal adalah sesuatu yang menggambarkan keyakinan kita bahwa usaha adalah hijab-hijab yang berada di tangan Allah SWT. Oleh karena itu, harus dijaga, dipelihara, dan diikuti. Melaksanakan dan mengambil manfaat darinya, tidak lain adalah sebuah doa yang nyata. Sedangkan pengharapan hasil usaha hanyalah boleh dialamatkan kepada Allah SWT. Pujian dan terima kasih hanyalah boleh diberikan kepadaNya saja.

Berikut ini kita akan mengambil sebuah permisalan. Orang yang bertawakkal dan orang tidak bertawakkal adalah seperti dua orang yang membawa beban di atas pundaknya. Mereka berdua kemudian membeli tiket untuk naik kapal laut. Orang yang pertama, begitu sampai di atas kapal meletakkan bebannya dari atas pundak dan diletakkannya di lantai kapal. Sedangkan seorang yang lain, karena kedunguan dan kebodohannya, walau dia sudah naik di atas kapal, dia tetap tidak meletakkan beban di pundaknya.

Ketika ada yang berkata kepadanya, “Hai Fulan, letakkanlah beban itu dari atas pundakmu, supaya engkau dapat beristirahat.” Dia malah menjawab nasihat itu dengan berkata, “Oh, tidak akan kulakukan nasihatmu itu. Aku takut kehilangan barang bawaanku ini. Aku juga kuat untuk terus membawanya. Akau akan tetap menjaganya di atas kepala dan pundakku.”

Maka ada yang berkata lagi kepadanya, “Wahai saudaraku, akan tetapi kapal yang sedang kita naiki dan membawa kita semua ini jauh lebih kuat dari diri kita semua. Kapal ini dapat menjaga kita dan barang-barang kita secara lebih baik ketimbang kita. Janganlah kau tetap dalam pendapatmu. Jangan-jangan engkau nanti akan pingsan hingga kau dan barang-barangmu terlempar ke dalam laut.

Kulihat kekuatanmu juga sedikit demi sedikit berkurang. Lihatlah pundakmu begitu kurus, tidak akan dapat lama membawa berat beban yang ada di atasnya. Karena beban itu semakin lama akan semakin terasa berat.

Jika nahkoda kapal ini melihatmu dalam keadaan seperti ini, tentu dia akan mengiramu sedang kerasukan setan, atau sedang pingsan. Dan tentu dia tidak akan mau kapalnya dinaiki oleh orang yang sedang terkena setan dan pingsan. Lalu dia akan mengusirmu dari kapal ini. Atau, kalau tidak, dia akan meminta polisi untuk menangkapmu dan memasukkanmu ke dalam penjara. Dia akan berkata kepada para polisi, “Ini seorang pengkhianat. Dia telah menuduh jelek kapalku, dan menghina kita.”

Saat itu engkau akan menjadi bahan tertawaan orang-orang. Karena engkau ini sebenarnya sedang menutupi kelemahanmu, tapi engkau tampakkan kesombongan. Engkau ini merasa kuat, padahal sangat lemah. Engkau ini berlaku sedemikian, tapi di dalam hatimu ada keinginan untuk dipuji orang. Dengan demikian, engkau sendiri yang telah menjadikan dirimu sebagai bahan ejekan dan tertawaan orang lain. Lihatlah, orang-orang itu sedang menertawakanmu dan menganggap dirimu ini bodoh.”

Setelah mendengar semua nasihat yang panjang dan mengena ini, akhirnya orang yang terus membawa barang di pundaknya itu tersadar dan kemudian meletakkan barangnya di lantai. Dia pun akhirnya dapat duduk dan istirahat. Dia pun berkata, “Segala puji bagi Allah, semoga Allah meridhaimu saudaraku. Terima kasih, engkau telah menyelamatkanku dari rasa letih dan kehinaan, menyelamatkanku dari penjara dan ejekan.”

Dari kisah di atas, maka dinasihatkan kepada orang-orang yang masih jauh dari sikap tawakkal kepada Allah SWT, segeralah engkau sadar dari kesalahanmu. Kembalilah kepada otak warasmu. Seperti orang di atas kapal itu. Bertawakallah kepada Allah SWT, agar engkau selamat dari sikap membutuhkan dan meminta-minta kepada makhluk. Agar engkau juga selamat dari rasa takut dan gentar kepada kejadian-kejadian yang engkau anggap sebagai sebuah musibah. Dan agar engkau menyelamatkan dirimu sendiri dari riya’, ejekan, kesengsaraan abadi, dan dari beratnya ikatan dunia. (msa/dakwatuna)